Rezeki yang Halal

Bekerja adalah sunah (jalan hidup yang ditempuh oleh) para Nabi, mereka mengajarkan kepada umat bahwa tawakal adalah bekerja dan berusaha, berdoa serta bersandar kepada Allah. Inilah salah satu wujud dari takwa kepada Allah dan pengamalan ruh tauhid. Tawakal berarti menempuh sebab-sebab yang Allah izinkan, tidak berpangku tangan menunggu rezeki yang telah Allah tetapkan, sambil terus memohon kepada-Nya rezeki yang barakah. Yaitu, rezeki yang mendatangkan banyak kebaikan, berbuah kemanfaatan di dunia dan akhirat bagi diri sendiri dan orang lain. Rasulullah ` bersabda dalam sebuah hadits,” tidaklah seorang pun memakan makanan yang lebih baik dari hasil kerja tangannya. Sesungguhnya Nabi Allah Dawud dahulu makan dari hasil kerja tangannya sendiri.” [H.R Al Bukhari dari sahabat Miqdam bin Ma’dikarib z].

Dalam hadits ini disebutkan Nabi Dawud secara khusus karena beliau adalah seorang khalifah di muka bumi, yang sebenarnya tidak perlu berusaha sendiri. Namun, hal ini tidak menghalangi beliau mencari yang paling utama. Demikian yang dijelaskan oleh Ibnu Hajar dalam Fathul Bari (4/306).

Kemuliaan dan status sosial bukanlah halangan untuk bekerja, bahkan dengan makan dari keringat sendiri, mencari rezeki yang barakah justru sebagai keutamaan yang akan meninggikan kedudukannya di dunia dan akhirat.

Di antara tanda rezeki yang barakah adalah berlandaskan niat yang benar dan takwa kepada Allah dalam pencariannya. Berniat untuk melaksanakan kewajiban memenuhi kebutuhan keluarga yang menjadi tanggung jawabnya. Rasulullah ` bersabda,” sesungguhnya Allah akan menanyakan kepada setiap penggembala tentang gembalaannya, ia jaga atau ia sia-siakan. Sehingga seseorang akan ditanya tentang pertanggungjawabannya terhadap keluarganya.” [H.R. Ibnu Hibban dari sahabat Al Hasan z, dishahihkan oleh Al Albani dalam Shahih At-Targhib].

Bahkan, siapa yang menyia-nyiakan dan menelantarkan keluarganya akan menanggung dosa, sebagaimana yang Rasulullah ` sampaikan, dari sahabat Abdullah Bin Amr z,” cukuplah sebuah dosa bagi seseorang yang menyia-yiakan orang yang berada dalam tanggungannya.” [H.R. Abu Dawud dan dihasankan oleh Syaikh Al Albani dalam shahih At Targhib].

Sebaliknya, nafkah yang diberikan kepada keluarga akan dinilai sebagai sedekah. Bahkan seteguk air minum yang diberikan akan bernilai pahala. Rasulullah ` bersabda,” sesunggunya seseorang memberi air minum kepada istrinya, ia akan diberi pahala.” [H.R. Ahmad dari sahabat Al Irbat bin sariyyah z, dihasankan oleh Al Albani dalam Shahih At Targhib].Seseorang yang bekerja dalam rangka mengamalkan bimbingan Rasulullah ` di atas, dengan niatan-niatan yang baik, memperhatikan batasan-batasan Allah dalam mencarinya, hati-hati dalam mencari peluang usaha, tidak mudah tergiur dan silau dengan kemegahan dunia, selalu menjaga diri dan menjauhi perkara yang diragukan kehalalannya dalam agama, kemudian selalu berdoa dan berusaha, maka Allah memberkahinya, sebagaimana Rasulullah ` jelaskan dalam sebuah hadits yang diriwayatkan dari sahabat Abdullah bin Amr bin Ash z, beliau bersabda,” dunia ini manis dann hijau. Siapa yang menggambilnya dengan cara yang benar maka akan diberkahi. Berapa banyak orang yang tenggelam dalam dunia, tenggelam dalam nafsunya, ia tidak mendapatkan bagian pada hari kiamat kecuali neraka.” [H.R. At Thabarani, dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Sahih At Targhib].

Allah juga akan membukakan pintu rezeki baginya,

“Barangsiapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan Mengadakan baginya jalan keluar. dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya.” [Q.S. At Thalaq:2,3].

Dengan takwa pula Allah akan membukakan pintu barakah,

Jikalau Sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, Maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya.” [Q.S. Al A’raf:96].

Di antara tanda rezeki yang barakah adalah Allah mudahkan dalam pengaturan dan penyalurannya pada tempatnya, baik pembelanjaan yang hukumnya wajib maupun yang sunah. Dia bisa mengalokasikan uang dengan tepat, tidak terlalu ketat atau cenderung pelit dalam mengeluarkan uang, tidak pula berlebih-lebihan sehingga boros dan sia-sia.

Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian.” [Q.S. Al Furqan:67].

Dalam ayat yang mulia ini Allah memuji orang yang bijaksana dalam mengatur keuangannya. Bahkan Allah mencela sifat boros. Cukuplah sebagai celaan, Allah sebutkan orang yang demikian sebagai saudara syaithan. Syaithan yang tidaklah mengajak kecuali kepada akhlak yang jelek, apabila seseorang lolos dari bujuk rayunya untuk kikir, maka syaithan akan menyeretnya kepada sikap boros dan berlebih-lebihan. Allah berfirman,

وَءَاتِ ذَاالْقُرْبَى حَقَّهُ وَالْمِسْكِيْنَ وَابْنَ السَّبِيْلِ وَلاَ تُبَذِّرْ تَبْذِيرًا إِنَّ الْمُبَذِّرِيْنَ كَانُوْ إِخْوَانَ الشَّيَا طِيْنِ وَكَانَ الشَّيْطَان لِرَبِّهِ كَفُوْرًا

Janganlah kalian menghambur-hamburkan (hartamu) secara berlebih-lebihan. Sesungguhnya orang yang menghambur-hamburkan itu adalah saudara-saudara syaitan dan syaitan itu adalah sangat ingkar kepada Rabbnya.” [Q.S. Al Isra`:26,27].

Di antara ciri rezeki yang barakah adalah dipergunakan untuk berbuat baik terhadap sesama. Senang memberi hadiah kepada tetangga, gemar bersedekah, membantu orang yang kesulitan, lunak dalam muamalah jual beli, memberi tenggang kepada orang yang terlilit hutang dan yang lainnya. Sebagaimana Allah menganjurkan dalam salah satu ayat-Nya Allah berfirman,

Dan janganlah kalian melupakan kelebihan harta untuk berbuat baik terhadap sesama kalian. Sesungguhnya Allah Maha melihat segala apa yang kalian kerjakan.” [Q.S. Al Baqarah:237].

Setelah Allah menghasung untuk berbuat kebaikan antara sesama, Allah menutup ayat ini dengan penyebutan sifat kesempurnaan-Nya yaitu Maha Melihat, artinya Allah tidak akan menyia-nyiakan amalan ini, Allah akan mencatat dan akan membalasinya. Allahua’lam. [farhan].

Sumber : http://www.tashfiyah.net

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s